KID’S INSTINCT

.
Saya tidak tau apa pemilihan judul ini tepat atau tidak.  Namun yang jelas saya ingin sedikit bercerita mengenai insting anak kecil, atau katakanlah … “perasaan balita …”

Ada apa dengan Insting Anak Kecil ?

Begini ilustrasinya …
Mungkin anda yang bekerja, sering menemui ada anak balita yang dibawa ke kantor oleh ayah atau ibunya.  Entah itu karena tidak ada yang menjaga di rumah, atau simply si anak dibawa oleh ibunya untuk menjemput sang bapak yang sedang bekerja.  Atau kebalikannya dibawa oleh sang papa untuk menjemput mamanya di Kantor.  Biasanya setelah ini, mereka akan jalan sama-sama entah ke mall atau ke acara lainnya.

Karena kantor saya itu dekat mall, dan di dalam mall tersebut ada gerai rekreasi anak-anak yang cukup terkenal, maka sering kali saya temui teman-teman saya membawa anak-anaknya mampir sebentar ke kantor.  Sekalian mengenalkan suasana dan rekan kerja orang tuanya pada si anak.

Dan kalau sudah demikian, pasti teman-teman para karyawan sekantor akan berebutan menyapa, menyalami, atau menggendong dan yang sejenisnya.  Apalagi kalau balita itu lucu, chubby menggemaskan.

Lalu bagaimana reaksi si Anak ?
Naaahhh ini yang saya sebut insting anak kecil.  Sadarkah anda bahwa reaksi anak-anak itu berbeda-beda, tergantung pada siapa yang mengajaknya berinteraksi.

Ada yang diam saja ketika ditanya namanya.  Malu.  Tak mau diajak salim.  Bahkan ada pula yang malah menangis jejeritan ketika digendong karyawan A.

Tapi herannya, ketika si balita tersebut diajak salaman oleh karyawan yang lain misalnya si B, si anak itu kok mau-mau saja.  Digendong si B mau, diajak ngobrol si B ngoceh.  Diajak ketawa-ketawa oleh si B, si anak tertawa riang pula.

See … reaksi si Balita pada Karyawan A dan Karyawan B bisa berbeda …
Padahal secara performa fisik, si A itu lebih cantik, lebih bening dan lebih wangi.  Sementara si B itu malah penampilannya biasa saja.  Wajahnyapun standart, cenderung memprihatinkan.

Entah apa dosa si A kok bisa-bisanya si Balita bereaksi negatif padanya ?
Dan apa pula pahala si B kok ndilalah si Balita tersebut nurut dan lulut padanya ?

Saya tidak bisa menjawabnya !

Namun saya percaya …
Si Anak itu (mungkin) punya insting.  Insting untuk membedakan : mana yang “tulus” dan mana yang “berpura-pura manis”.  Kid’s Instinct.

Dan di sisi lain … saya pun percaya …
Bahwa ada manusia yang dikaruniai “talenta” untuk disenangi anak kecil.  Sehingga dia lebih mudah berinteraksi dengan anak-anak balita.  Dan ada pula yang tidak punya “talenta” tersebut.

Lalu bagaimana dengan Om Trainer ???
Termasuk tipe si A atau tipe si B ?  Mmmm … saya tidak tau.
Yang jelas, walaupun saya tidak “over acting” dengan muka dimanis-manisin menyapa …”aduuuhhh lucunya … anak siapa ini ??? namanya siapaaa ??? udah kelas berapaaa ????”

Namun di beberapa kali kesempatan, anak-anak teman saya itu selalu membalas senyuman saya.  Dan juga Alhamdulillah selalu mau diajak salim.  Selalu menjawab apa yang saya tanyakan sepatah dua patah kata.  Ngobrol ringan.

(ah halus eiylekhan bener ini … caranya si Trainer memuji diri sendiri …)(hahahaha)

Nah sekarang saya ingin bertanya …
Tipe yang manakah anda ? tipe yang disenangi anak-anak …
atau tipe yang selalu ditolak anak-anak ???

Dan pertanyaan selanjutnya … apakah talenta ini bisa dipelajari ???
Yang mulanya tidak disenangi anak-anak … kemudian dengan berjalannya waktu … sedikit-demi sedikit jadi dicintai oleh anak-anak ?

(saya rasa jawabanya adalah … BISA !)

Bagaimana menurut pendapat anda ???

Salam saya

om trainer

Incoming search terms:

  • aura yang disukai anak kecil
  • orang yang tidak disukai anak kecil
  • orang yang tulus disukai anak kecil

social network

This entry was posted in Artikel. Bookmark the permalink.

47 Responses to KID’S INSTINCT

  1. yeye says:

    Alhamdulillah tipe yg d senangi anak-anak Om 😀

    Betul om, bisa kok seiring berjalan nya wkt *gaya bhsnya yah* hehe

    • nh18 says:

      Ya …
      Saya yakin ada sementara orang yang dikaruniai kemudahan untuk berinteraksi dengan anak-anak
      (termasuk Yy)

  2. Zizy Damanik says:

    Om.
    Saya sih termasuk yang tak begitu pandai mengambil hati anak kecil. Soalnya ya itu, karena saya tak kenal dia, saya tak mau sok tahu, dan malah terlihat tdk tulus. Jadi saya selalu berusaha mendekatinya sbg teman, so kalau dia mau berarti berhasil nih, kita klop hahaha…

    Yang lucu wkt itu saya dan teman2 ketemu rame2 dan salah 1 bawa anaknya yg baru 1thn. Dia diminta pangku sama salah satu Om mau, gendong jg mau (wajah sih memang enak dilihat dan emg sudah punya anak juga), nah trs ada Om lain yang mau gendong dia, eh anak kecil ini langsung mengkeret ketakutan. Kita ketawaaaaaa semua, pst sori nih soalnya wajah Om yg itu emg nyeremin sih wkwkwkwk….. Duh malah menggosip pula di sini…
    Zizy Damanik recently posted..Biar Sendiri tapi Tetap HappyMy Profile

  3. Lidya says:

    tergantung om, kadang mudah mendekati anak kecil kadang juga tidak bisa didekati. benar yang OM NH bilang anak kecil juga punya instinc bukan cuma keorang lain ke anggota keluarga sendiri pun itu berlaku. Ada anak yang tidak mau digendong neneknya tapi maunya sama si kakek. Mungkin pendekatannya dipaksakan tidak tulus ya jadi si anak kurang nyaman. Pascal dan Alvin juga pernah begitu belum lama ini, tidak perlu saya katakan dengan siapa, tapi biasanya saya tanya kenapa kok gak mau ditolong A atau B. Menurut pengamatan saya juga bisa jadi karena sesorang itu jarang bahkan tidak pernah berinteraksi baik menelpon atau main-main, bisa juga karena jarak yang jauh tidak bisa sering bertemu membuat si anak tidak terbiasa.

    waduh tumben ya saya panjang komennya 🙂
    Lidya recently posted..Sunshine AwardMy Profile

  4. klo anak balita itu masih sedikit dosanya pak, jd aura berpikirnya masih jernih, sampai bisa membedakan mana kain hitam mana yg putih.
    sy termasuk orang yg B, tp kadang2 ada balita yg menjadikanku org yg A, mungkin trgantung suasana mood ku saat itu kali ya.
    tp sy suka dgn content post ini om, mengingatkan tentang ketulusan dan kepura-2an, dan satu yg saya percaya, “Anak kecil tak pernah Bohong”, hehe
    Dhymalk dhykTa recently posted..Bikin Hidup Lebih Hidup, Semangat Baru di Awal TahunMy Profile

  5. Titik says:

    Gak mesti, Om.. Ada yang mau, ada pula yg malu-malu. Hehe..
    Tapi ada juga yang cm ketemu beberapa kali lgsg lulut sm saya & apal wajah sy di foto. Pas liat foto sy di kalender kantor, dia lgsg blg: “ibu, ini mb Tt”. Hihi…pdhl baru 3 thn gt. Kalo yg paling lulut sm sy & kalo Ada apa2 sll pgn pamer sm sy itu ya ponakan tercinta Krishna. Hehe…..

    Dipelajari? Mmm….mungkin lebih belajar mengubah karakter diri kali ya Om… 🙂

  6. Bebe says:

    Kalo aku tipe yang mana yaa.. Rasanya sih yang ga bisa deket sama anak kecil deh.. Ahaha.. Abis tiap kali digendong pada nangis mulu. Ga tau kenapa. Pasahal aku tulus loh Om.. Sungguh deh. Emang sih kalo disuruh gendong selalu ada rasa was2 takut anaknya jatoh ato keceklek badannya ato gimana. Mungkin mereka udah ngeh duluan kali yaa.. Ini orang begeng gini yakin mau gendong gw? Ahahahaha..
    Bebe recently posted..Ray of SunshineMy Profile

  7. Monda says:

    pasien cilik sih ada yg nangis jejeritan dulu ke tempatku, tapi banyak yang bisa diajak obrol panjang
    Salah satunya bahkan karena sering datAng jadi akrab dan bilang gini : ” ibu jadi nenek aku aja”
    karena kakeknya udah jomblo…he..he…
    Monda recently posted..Giveaway Senangnya Hatiku : Blogging yang MenyenangkanMy Profile

  8. Dewo says:

    Kalau saya tipe yg cuek sama anak kecil (kecuali anak sendiri). Tapi kalau saya duduk manis di suatu tempat, seringkali tiba-tiba ada anak kecil (seringnya sih batita) datang mendekat trus merhatikan saya. Ya sudah saya senyumin atau ajak main cilupba. Jadinya malah rame, hehehe
    Dewo recently posted..Tak Selamanya Mendung Itu KelabuMy Profile

  9. arman says:

    saya juga most of the time sih biasanya anak2 suka ama saya. huahaha.
    arman recently posted..MuseumMy Profile

  10. inten says:

    Saya gak pernah ditolak anak kecil om tapi juga bukan tipe yang seperti B. Tapi biasanya anak-anak bisa dekat dengan saya setelah beberapa waktu pendekatan. Saya pun juga gak pernah mendekati anak dengan frontal, takut mereka nangis hehehe..

  11. milo says:

    Saya termasuk yang mana ya… Yang jelas saya susah memulai untuk bermanis-manis sama anak kecil. Biasanya saya diem aja kalo ada anak kecil. Cuma liatin, nggak tahu gimana caranya ngajak main. Tapi, kalo lagi mood ngajak main, ya saya ajak main, Dan lumayan gampang deket kalo udah mood. Dan kalo saya pikir-pikir, lebih gampang deket sama anak kecil daripada sama orang dewasa, soalnya kalo orang dewasa kayaknya udah nge-judge saya dari muka saya yang jutek 😀 *malah curhat*
    milo recently posted..The Lost Java: Tentang Konspirasi, Global Warming, dan ZionisMy Profile

  12. mrscat says:

    saya tipe yg disukai anak2 perempuan, tapi tidak oleh anak laki2…entah kenapa. tapi bener, keahlian (bisa disebut keahlian gak ya?) untuk disukai anak2 itu bisa dipelajari.

    kalo menurut saya, anak2 suka atau tidak itu juga tergantung anaknya. sejak usia yang sangat dini, anak2 sudah punya preferensi, sama seperti orang dewasa. jadi ada anak2 yg suka sama orang yang senyum terus, ada anak yang maunya sama orang yg dia sudah kenal aja, ada anak yang suka sama orang yang kelihatan lain dari orang yg biasa dia temui dll, so is not simply because of we as an adult is sincere towards the kid or not, but is a matter of kids personal preference also, which is different for every kid.

    • nh18 says:

      Saya suka komentar Mrs.Cat ini …
      Saya suka …
      Terima kasih ya telah menambahkannya …

      Salam saya

  13. Pakde Cholik says:

    Ini juga yang dialami oleh Bella si bola bekel.
    Kata mamanya, kalau Bella disuruh terima tilpon dari opanya yang jauh di sana dengan senang hati ngoceh. tapi kalau suruh ngomong sama omanya kok ogah-ogahan ya he he he he.

    Ini seperti hukum alam atau sunatullah ya oom
    Jika kita baik maka kebaikan yang akan kita terima juga.

    Jadi, mari kita senantiasa berupaya agar berbuat baik sesuai kemampuan, ikhlas dan tak berlebay-lebay dengan bumbu basa-basi.

    Tanpa bermaksud memuji diri, dibalik kesangaran, saya termasuk yang digemari anak-anak ha ha ha ha..kayak mut-mutan ae.

    Salam hangat dari Surabaya
    Pakde Cholik recently posted..Misteri di Balik LayarMy Profile

    • nh18 says:

      Kalau pak de sih … saya percaya …
      yang suka sama pak De bukan anak kecil atau balita saja …
      Om-Om …Tante-tante … Kakek Nenek
      Bapak-Ibu … Brondong Broncis …
      Jejaka Gadis …
      Bening Butek …
      Semua suka pak De …

  14. fahrizi says:

    jadi inget masa- masa SD awal- awal dulu nih Om..
    Dulu saya juga sering banget diajak ibu saya ke kantor nya.. atau saya pulang kesana. Ketemu temen- temen ibu saya..
    malah kadang suka dikasih makanan..hahahaha..

    Selain itu sering juga main komputer disana atau ngeberantakin kantor dengan ulah usil saya yang suka penasaran… hehehe.. jadi inget dulu suka beli roti bakar juga. hahahah…

    Indah nya masa itu… 🙂

    salam hangat om…

  15. fahrizi says:

    Tapi kaya nya saya masuk tipe yang rada kaku sama anak kecil.. walau suka isengin anak kecil juga sih.. hahaha
    seru sih..lucu 🙂
    fahrizi recently posted..Dust Of Stars: LoveMy Profile

    • nh18 says:

      Tunggu beberapa tahun lagi …
      Saya yakin … Om Fahrizi akan disukai oleh anak-anak …
      semoga …
      hhahaha

  16. niee says:

    Kalau aku seh tergantung anaknya om. kalau anak balita yg gak.rewek biasanya mau aja sama aku. Apalagi kalau balitanya cowok seh biasanya mau.. hahahahaha..

    Tapi yg pasti aku yg gak terlalu suka berinteraksi sama anak kecil. apalagi disuruh gendong. gak terlalu bisa gt >_< sukanya cuma ngeliatin sama ajak bercanda aja tapi yg gandong ttp dong mama atau papanya.. 😛
    niee recently posted..2012 in reviewMy Profile

    • nh18 says:

      Balita cowok itu … tau kepada siapa dia minta di gendong …
      tentu pilih tante yang bening-bening dwooonnggg …

      qiqiqiqi

  17. dani says:

    Walah om, kok tetiba sedih ya baca postingan ini? emang dosa saya banyak sih *huhuhuhu*
    Kalo ada anak kecil (bayi) saya ajak malah nangis. Huehehehehe. Nggak kejer sih, tapi ya nangis aja gak mau.
    Tapi kalo anaknya udah bisa lari (terutama anak cowok) eh langsung mau kalo diajak main, kadang malah sampe minta gendong naik-naik ke atas pundak saya. Dan kalo lain kali ketemupun anak itu biasanya inget dan ngajakin main duluan.
    Nah kan bayi lebih murni om, jadi lebih bisa ngerasain dosa saya dong ya? Huhuhuhu
    *berightback ambil tasbih baca istighfar*
    dani recently posted..Musik Pengiring TidurMy Profile

    • nh18 says:

      Hahaha …
      dari sini juga bisa ditarik kesimpulan …
      Bahwa semakin besar seorang anak … biasanya kemampuan sosialisasinya akan semakin tinggi
      sehingga mau bermain-main dengan Om Dani

  18. izzawa says:

    kalau saya lain lagi Om, ketika ketemu anak kecil atau Balita pasti saya dapat kebagian di pelototiiiiin aja…
    mau saya gerak kekanan,,kekiri anak kecil itu tetap aja ngeliatin saya, mau saya godain, saya snyum2 sampai saya monyong2in bibir berharap ada satu reaksi baik atau buruk, tapi yang ada dia ttp aja plototin saya om hehhehe
    kadang saya jadi bingung juga, itu saya termasuk kateogri yg disenangi atau nggak sama anak kecil 😀

    hormat saya om
    izzawa recently posted..Weekly Photo Challenge: ResolvedMy Profile

  19. Mechta says:

    Sejak kecil saya selalu dipasrahi tugas menemani tamu2 kecil yang kebetulan diajak orang tuanya… berlanjut sampai sekarng, di kantor pun biasanya anak2 teman ‘lulut’ sama saya… mungkin karena mereka merasa bebas mau ngapain saja dengan saya.. haha… jadi ingat pernah seorang anak klas 1 SD dulu berkata dgn penuh bangga pada saya..” Tante.. saya dong sekarang sdh bisa baca… tante sudah bisa juga???”… 😉
    Mechta recently posted..Pandangan Pertama : Kala kiblatku di depan mata….My Profile

    • nh18 says:

      Dan Auntie Mechta pun menjawab … Udah dwoonggg … !
      Malah tante udah bisa kali-kalian juga sampe seratus.

  20. nitnot says:

    kalau saya tipe yang mana ya… selama ini anak kecil yg diajak salaman ma aku mau aja…(masuk kategori gak nie,,,,wkwkkk…)
    Tapi semuanya tergantung pada anaknya juga…ada yg bakat sosialnya yg sudah menonjol dari awal akan memperlihatkan rasa pede yg lebih dan mudah berinteraksi dengan orang yg baru dikenalnya… kalau kita2 yg udah pada dewasa pastinya sudah lebih mempunyai bakat sosial ini….
    nitnot recently posted..Sekitar Anda Nyaman ? (Around You Comfortable ?)My Profile

    • nh18 says:

      Betul banget Not …
      Seperti yang dikemukakan oleh salah satu komentator sebelumnya (mrs. cat)
      Ini sepertinya juga dipengaruhi oleh lingkungan sosial anak itu
      bagaimana orang tuanya membiasakan si Anak untuk berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya

      thanks not

  21. Orin says:

    Tergantung anaknya Om, anaknya temenku smp tertidur aku gendong2, tapi ada jg ditoel pipinya aja nangis kejer qiqiqiqiqi.
    Orin recently posted..Perfect TimingMy Profile

  22. chocoVanilla says:

    Selamat tahun baru, Om. Maaf baru berkunjung 🙂

    Kebetulan aku orangnya cool (huweeek), jadi kalo ada staff bawa batitanya aku gak ikut-ikutan ngerubung sambil mengeluarkan suara-suara ajaib. Nantiiii, ketika sudah sepiii baru deh dekati si bocah lalu ajak ngobrol. Biasanya manjur dan seringkali senjata makan nyonya. Alias si anak jadi betah di mejaku dan akunya gak isa kerja 🙁 😛

    Sepertinya aku penyuka anak-anak Om, terbukti keponakan semua lengket padaku 😛 Teman-teman anak-anakku juga dekat 😀
    chocoVanilla recently posted..KTP BaruMy Profile

  23. Ari Tunsa says:

    ##
    kalo saya selalu grogi berhadapan dg bayi, apalagi suruh nggendong, hihi. Tentu saja si anak nggak mau sama saya, haha
    salam
    Ari Tunsa recently posted..Pandangan Pertama: Pasca HalalMy Profile

  24. jumialely says:

    Sementara ini, saya sering dikelilingi anak-anak, ketika baru mandah ke Kalimantan, rumah sudah di ramaikan dengan anak-anak. Bahkan beberapa hari lalu, seorang anak kecil yang belum saya kenal sama sekali, hanya dengan sekali senyuman sudah datang peluk-peluk sambil nyenderin kepalanya di perut BUMIL, Jangan-jangan karena saya pake baju motif kembang ya. heheheheh. Talentakah itu? kata orang sih saya disenengin anak-anak.

    Menurut saya BISA dipelajari kok pak NH, belajar untuk lembut dan dan menciptakan aura kecintaan.

    Salam hangat dari Pamulang
    jumialely recently posted..HadirmuMy Profile

  25. applausr says:

    type yang mana ya…. selama ini sih anak anak itu selalu membalas senyuman saya.. tidak ada yang ketakutan… bahkan tidak jarang saya sendiri yang diajak ngobrol disaat yang lain tidak.. 🙂 sombong mode on…
    applausr recently posted..Di Sebuah Perjalanan Menuju Purwokerto…My Profile

  26. keke naima says:

    ”aduuuhhh lucunya … anak siapa ini ???” — Sy malah kawatir yg bakal melotot nanti org tuanya.. Udah jelas2 anaknya mereka.. hehehe..
    keke naima recently posted..Main Lempar Pisau..My Profile

  27. Untung waktu ketemuan dulu Fathir mau disuruh cium tangan sama Om yah…

    etapi itu karena sebenernya sebelum ketemu Om dia sudah aku iming iming dulu tuh…

    Nanti harus mau salam yah, ntar mama kasih mie remes…hihihi…
    Bibi Titi Teliti recently posted..Di Antara 2 PilihanMy Profile

  28. Silvi says:

    Aku setujuuuu om…insting anak2 itu bisa bedain mana yg tulus mana yg carmuk ama ortunya 🙂 dan aku tipe nya gak bs me “manis maniskan diri” ke anak kecil…apalagi anak atasan eh kebeneran jg anak atasan ku udh gede2 semua gak mungkin lah ya saya sok imut dan sok manis :p ini terjadi ke anakku sih om…klo disapa ama staff2 aku mrk cuek aja…tp ada yg ampe skrg anakku klo dtg ke ktr tanya…mana om”A” misalnya (walupon sbnernya aku udh gak di cab yg sama lg)…itu kli contoh nyatanya ya om…

    Kalo ditanya aku tipe mana gak bisa jwb….hahahaaa…jarang ada anak kecil di bw ke ktr klopun ada gak ada yg ampe ke ruangan aku *apakah ini artinya aku masuk golongan C?? Golongan tampang mamak tiri hahahaa…

  29. Saya disukai anak perempuan dan laki2, tapi di sekolah saja 😀
    Eswahyudi Kurniawan recently posted..Comment on Gambar Banjir Jakarta 2013 | Foto Terbaru by Niiya Shhe Cwek ARiiesMy Profile

  30. oka says:

    wah..ternyata saya tipe B 🙂 ndak tau kenapa,berinteraksi biasa aja udah disukai,sampai bisa 8 anak kecil di dekat rumah sering main ke rumah,huhuhu..capek sih soalnya mirip minum obat (3x sehari=pagi,siang,sore) 😛

  31. Mandor says:

    Sayaaaa om …
    Hal ini bisa dipelajari saat ngajar ngaji anak-anak. Karakter anak bisa diketahui, namun yang namanya proses pasti ada waktunya.
    Mandor recently posted..Perilaku KonsumenMy Profile

  32. Zizy Damanik says:

    Om.
    Saya ngakak tadi baca di atas, “cenderung memprihatinkan” hahhaa…. Sumpah lucu Om ini.

    Tapi memang benar anak-2 punya instinc, dan feeling apakah ini orang dapat dipercaya atau tidak, nyamankah, atau tidak.

    Kalau saya, jarang berbasa-basi sama anak kecil, krn emg ga bisa basa-basi. Tapi selalu mencoba mengajak mereka diskusi, dengan tenang, santai, supaya anaknya ga langsung defense.

  33. Kalo saya tipe yang dilengketin anak kecil, bahkan minta dimandiin, padahal engga pernah pegang balita lha wong saya anak paling bungsu dan kolokan hihihi .. tapi ini bener Om, temanku bilang kalau orang yang disukai anak kecil itu orangnya tulus. Ihik~ *batuk batuk kecil*

  34. Saya…type yang…belum tahu. Karena anak kecil itu begini Om menurut analisa selama ini:
    1. Dia akan cenderung menyukai orang yang tulus (seperti yang Om sebutkan)
    2. Tidak grusa grusu alias sabar dan faham kalau anak2 dari sananya anak diberi sense untuk “curiga” trrhadap org asing yg baru ditemuinya. Kaya Zafa kalau langsung dikroyok dan dikrubutin dia langsung BT
    3. Orang yang memang menyukai anak

  35. nova violita says:

    saya sih..kurang pandai om…
    jadi balita juga kurang suka sama say..hahah
    kecuali anak sendiri..

  36. anak-anak? oh NO! hehehe
    sedangkan teman-temanku saja bilang aku muka singa, muka galak! apalagi anak-anak hahaha. Meskipun mereka tidak menangis kalau aku gendong atau dekati, biasanya aku sendiri TIDAK mau memulai. Apalagi di sini, jarang orang mau memegang/ menggendong anak tanpa persetujuan orang tua (masalah higienitas, kesehatan spt batuk pilek).

    Kalau anak itu mau dan orang tuanya kasih, biasanya mereka anteng dengan aku sih… apalagi bayi, karena ketemu kasur hihihi.

    Ada anak teman, meskipun tahu dia suka dimarahi tante Imelda, ngga boleh nakal atau teriak-teriak dll, dia selalu mendekat dan tanya-tanya terus. Jadi memang seperti kata teman-teman di atas, tergantung anaknya juga.

    TAPI kalau kasusnya bukan anak, tapi anjing, maka kebanyakan anjing langsung mendatangiku dan minta dibelai/bermain-main :D. Aku tidak pernah digonggongi anjing apalagi dikejar. Dan biasanya anjing pun punya instinc kan? 😀

  37. Cheila says:

    Klo aq cenderung dsukai anak2 om.tp klo ma intan tuh justru beda.dia jaim sama saya tp klo ma papanya tuh sampe triak2 ngocehnya

  38. felyina says:

    Saya termasuk yang tidak menyukai dan tidak disukai oleh anak-anak, Om. Kalopun ada anak kecil yang SKSD ke saya, biasanya instinct saya langsung menuntun saya untuk otomatis menjauh, melengos, malu-malu kalo diajak salaman, bahkan bila perlu mendelik2 biar anaknya menjauh. Hahahahahha… yah, perkecualian untuk anak sendiri, sih.

    Clairine sendiri anak saya) waktu masih piyik biasanya suka nangis kalo digendong oleh orang-orang yang tidak saya sukai (nah, ini instinct ya Om? Nyetrum sama mamanya). Hihihihihi…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge