ANTI JAGAL

.
Judulnya mungkin terlalu lebai … maafkanlah saya.  (mungkin saya terpengaruh bahasa pengacara dan anchor berita di infotainment atau tok sow Televisi)

Yang jelas saya ingin bercerita mengenai “budaya” yang ada di keluarga saya.  Kebiasaan yang ada di keluarga saya.  Tepatnya kebiasaan Saya, dan ketiga anak lelaki saya.

Bunda kalau pulang dari kantor sering kali membawa penganan.  Bisa selusin donat untuk camilan di rumah.  Kadang membawa pizza, atau roti sobek, atau cake sifon, atau brownies.  Sekali sekala membawa martabak manis dan martabak telor.   Penganan tersebut … tidak pakai lama … pasti langsung disikat oleh jagoan-jagoan tanggung di rumah saya itu.  (babenya pun ikut serta meramaikan tentunya)

.

Lalu … ? dimana letak “budaya” atau “kebiasaan”  itu Om ?

Begini … jika saya amat-amati … anehnya jika makanan tersebut tinggal tersisa satu potong, entah itu satu donat … atau satu slice pizza dan sebagainya.  Pasti kita semua akan menahan diri untuk tidak memakannya.  Rupanya kita semua tidak mau dianggap sebagai “tukang jagal”.  Algojo yang semena-mena menghabiskan makanan tersebut sampai tandas.  (aneh)

Mungkin mereka menghindari kata-kata “blaming” seperti ini …

“Pizzanya abis … dihabisin Mas Tyo tuuhhh …”  atau …
“Broniesnya abis … disikat Bimo … ”  atau …
“Waaa … donatnya abis dimakan Yogaaaa …”

.

Dan saya perhatikan ini terjadi pada apapun makanan yang ada.  Cake, donat, brownies, pizza, lapis legit sampai roti tawar.  Selalu saja … jika sudah tinggal sisa satu … kita semua “sungkan” menghabiskannya.  Anti (menjadi) jagal.

Yang lucunya lagi … jika penganan tinggal satu  … dan seseorang dari kita masih sangat ingin memakannya.  Maka mau tau apa yang kita lakukan ??? … kita akan memotong donat atau lapis legit atau brownies tersebut menjadi potongan yang lebih kecil.  Satu dibelah dua jadi setengah.  Setengah potong dicuil jadi seperempat dan seterusnya.  Kuncinya satu … makanan tersebut tetap harus disisakan … dan masing-masing tidak ingin dianggap sebagai “algojo” yang (seolah) rakus menghabiskan sisa panganan tersebut.  Hahaha …. budaya yang aneh.

.

Dan kalau sudah begini …
Bundalah yang selalu bertindak sebagai sang algojo pembersih terakhir … sambil ngomel-ngomel …
“Tega ya … Bunda cuma disisain seperempat donat doang …”

.

So …
Budaya di rumah trainer adalah … silahkan anda makan sesukanya, penganan dan kudapan yang tersedia di atas meja … bebas … sebanyak yang anda mau. 

Namun satu yang perlu anda ingat …

jangan dihabiskan … tolong sisakan untuk yang lain
(walaupun itu hanya tinggal sisa sekerat kecil roti …)(yang penting … sisakan …!!!) (huahahahhaah)

.

BTW :
Ada yang punya kebiasaan seperti ini nggak ya ?
Atau memang keluarga saya saja yang aneh nih … ???

salam saya

om trainer1.

.

.

social network

Esti Sulistyawan

Hahaha kagak berlaku di rumah saya deh Om
La di rumah ‘cuma’ berdua

Sama seperti saya ya Bunda, pulang kantor sering bawa macam2, padahal pasukan sapu bersih saya baru satu itu (baca: Pak Budhi)

Sering kejadian waktu hari Sabtu, saya masih ngantor, Mas libur di rumah. Waktu di kantor udah ngebayangin makan cemilan A yang ada di rumah, sambil nge-teh, eh sampai rumah pasukan sapu bersih saya sudah melaksanakan tugas dengan baik qiqiqi wal hasil ya bikin cemilan lagi deh 😀

Ikut ngirim tulisan untuk True Story yuk Om 🙂
Esti Sulistyawan recently posted..Tantangan True Story: Inspiring of GivingMy Profile

sofi

Hihihi…jadi kangen rumah deh baca postingan om NH yg ini. Karena dulu saat saya masih tinggal sama ortu, setiap ada kue di meja dan di santap rame-rame dan ketika kue/makanan tinggal satu, pasti semuanya jadi malu-malu kucing untuk menghabiskan…

arman

huahaha pokoknya gak jadi yang terakhir ya om.. 🙂

kalo kita biasanya ya kalo tinggal 1, kita saling tanya dulu aja. ada yang masih mau gak. kalo pada bilang gak, ya baru kita makan. 😀
arman recently posted..The Third OneMy Profile

IJuliars

Ass Pak NH,
Semoga Salam keadaan sehat selalu..
Mirip-Mirip ne sama kebiasaan kami di rumah juga selalu menyisakan satu Kue terakhir, Cuma bedanya Kalo memang Ada yang masih kepingin biasanya suka nanya Begini “masih Ada yang mau ga ne, Kalo tidak Ada lagi yang mau, saya habisin ya”. Saya termasuk Salah satu yang suka bertanya seperti itu Pak.hehe.Maksudnya sih biar semua pihak ikhlas.

Salam saya

Ijuliars

marsudiyanto

Sangat bertolak belakang dengan di keluarga saya Om…
Semua penghuninya adalah penjagal.
Siapa nggak cepat, dia nggak dapat.
Tapi ada 1 yang nggak pernah dijagal, yaitu roti isi ayam yang biasanya dapat dari kondangan. Seisi rumah nggak ada yang doyan.
Yang jenis ini cuma disibak dikit untuk ngintip dalemannya.
Setelah tau isinya ayam, langsung dirapatkan kembali.
marsudiyanto recently posted..Optimalisasi PotensiMy Profile

Bibi Titi Teliti

sama kayak Arman sih Om…

Biasanya kalo tinggal satu kita suka saling memandang dan sok nawarin gituh…
siapakah yang masih mau..hihihi…

Tapi biasanya aku ato abah suka gak tega men jagalnya dan pada akhirnya suka di bagi 2 buat Kayla & Fathir 🙂
Bibi Titi Teliti recently posted..Candid MomentsMy Profile

vizon

Sepertinya di keluarga kami tidak berlaku budaya seperti itu. Namun, kami selalu kalau membeli sesuatu itu, menyesuaikan jumlahnya dengan anggota keluarga. Karena jumlah kami 6, maka membelinya gampang. Misal kalau beli donat, jika tidak setengah lusin ya selusin sekalian. Sehingga, masing-masing sudah jelas jatahnya.. 🙂
vizon recently posted..semalam di palembangMy Profile

Orin

Iya Oooom… suka begitu jg, saling bilang “buat kamu aja”. Akhirnya seringkali malah dibuang, coz udh terlanjur kering/ga enak (krn kelamaan di kulkas)hihihihi
Orin recently posted..Libur MenulisMy Profile

applausr

pantesan rebutan ya om… karena harus bisa memastikan dapat banyak.. karena kalau tidak bakal maka cuma satu dong ya.. khan disisainnya cuma satu… 🙂

Kalau kata budaya orang palembang juga begitu, biasanya makanan tidak boleh dihabiskan, harus disisain untuk menghormati yang memberi katanya..
applausr recently posted..Tuhan Begitu Tegakah Dirimu?My Profile

chocoVanilla

Hehehehe…menurut mitos jika kita menyisakan sedikit makanan maka kita takkan pernah kehabisan makanan 😛
Sama halnya jika kita tidak mengosongkan dompet maka kita takkan pernah kehabisan uang (ya iyalaaaah wong masih selembar di dompet 😛 )
Tapiiii kalo sering menyisakan makanan gitu, Om, siap2 aja didatangi Pak RT. Lha ayam tetangga mati kabeh! 😆

nia/mama ina

kalo di rumah saya…yang jadi tukang jagal papanya ina….malah sering banget kuenya anak-anak….tinggal sedikit diembat juga….dipikirnya anak anak udah lupa….ternyata anak anak ngga ada lupanya…pas ditanyain ternyata kuenya sudah habis… anak2 langsung nangis…..(tapi sekarang papanya udah insyaf….soale gara2 itu anak2 jadi minta beli lagi hihihi….)

usagi

Sama kayak inyiak vizon,,
Biasanya kalau beli makanan, langsung di bagi 5, setiap anak dapat jatah,,
Tapi si mama biasanya ngurangin jatahnya,,
Nanti jatah mama dbagi ke kita ber 3 lagi

Kalau yg bagian anti jagal biasanya dikantor
Suka lirik2an dulu potongan terakhir, kalau pada ogahh baru deh dihajar

saidah

Kalo aku selalu yg terakhir Om soalnya kan skrg kalo makan apa2 gk bisa barengan ky dulu lg, jd kalo lg makan2 hrs gantian salah satu jagain Meca dulu hihihi biasanya sih selalu aku yg terakhir sambil melirik tajam sama Aping spy nyisainnya jgn cuman 1 potong doang huahahaha kagak cukuuuuuuppp…
saidah recently posted..9th MonthMy Profile

Wong Cilik

kebiasaan yg unik ya Om … kalau di kel saya, waktu saya kecil dulu, jajanan biasanya di bagi rata di awal, jadi biar semua menikmati. pernah juga dapat oleh-oleh beberapa jenis roti, tapi masing-masing cuma 1 potong, alhasil setiap roti di potong sesuai jumlah orangnya, jadi masing-masing bisa menikmati tiap jenis roti, walau cuma secuil-secuil … 😀
Wong Cilik recently posted..Tim terbaik kalahMy Profile

Zizy Damanik

Jadi ingat kalau dulu makan sharing dengan teman. Biasanya french fries. Saat sudah tinggal sedikit, langsung tuding2an suruh ngabisin soalnya gak enak kalau dihabiskan sendiri kan.
Dan iya, pasti ada satu dua potong kecil kentang goreng disisakan hahaha….
Zizy Damanik recently posted..Hore…! Dapat Piala!My Profile

niee

kalau aku sama om, biasanya gak mau makan yang terakhir di rumah, karena kalau dirumah yang makan yang ngemasin, males ah, hihihi,,

beda kalau udah di luar rumah, aku seh habisin aja, soalnya kan piringnya bukan aku yang harus kemasin 😛

*niee pemalas*

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge