MUSIM LAYANGAN

.

Di daerah lingkungan tempat tinggal para pembaca sekalian, sekarang sedang musim apa ?

Musim Durian ? Rambutan ? Mangga ? Musim Kawin ? atau apa … ?

Kalau di tempat tinggal saya … sekarang sedang musim LAYANGAN.

Ya … setiap siang sampai sore … langit diatas perkampungan di dekat rumah Trainer di penuhi layangan.  Pada umumnya adalah layangan aduan … bukan layangan hiasan.

Saya jadi ingat masa kecil saya.  Main layangan adalah salah satu jenis permainan yang mengasyikkan.  Memang ada dua macam cara memainkan layangan … aduan dan non aduan.  Pembedanya gampang saja … kalau non aduan … pasti layangannya ada buntutnya …

layangan

.

Kita main di tengah lapangan.  Dulu di sekitar rumah kami masih banyak lapangan kosong yang bisa dipergunakan oleh anak-anak (dan dewasa) untuk bermain layangan tiap sore.  Terik panas itu sudah pasti.  Anak-anak yang baru pulang main layangan itu baunya khas bener.  Bau matahari.  Baru prengus … (hahaha)

Kalau kita main layangan aduan … keasyikannya justru dimulai saat mempersiapkan benang gelasan.  Benang yang khusus untuk digunakan bermain layangan aduan.  Disebut benang gelasan … karena memang benang tersebut tajam … mengandung serbuk kaca.  Yang salah satunya diambil dari pecahan gelas.

Memang di pasar atau di warung atau di tukang layangan … dijual juga benang gelasan yang sudah jadi.  Tersedia berbagai macam warna.  Mutunya pun bermacam-macam.  Namun waktu itu kami … saya dan teman-teman … lebih memilih untuk membuat benang gelasan sendiri.  Beli benang … beli bahan lem yang disebut “K”.  Juga beli sepuhan pewarna.  Tidak lupa kami juga mencari kaca semprong lampu bekas, ini bahan utama membuat benang gelasan.  Semprong digerus … ditumbuk sampai haluuuusss sekali … lalu dimasak dan dicampur bersama “bahan-bahan” yang lain.  Dimasak di pekarangan rumah dengan menggunakan kayu bakar/ranting pohon seadanya.  Wadah yang digunakan pun sederhana saja … kaleng bekas susu kental manis.  Kalau sudah jadi … benang tersebut akan dijemur dengan cara dibentangkan dari pohon yang satu ke pohon yang lain.  Karena benangnya panjang … maka benang tersebut akan kami lingkari ke dua batang pohon tersebut bolak-balik berkali kali … Aaahhh mengasyikkan sekali deh sodara-sodara.

Layangan aduan adalah … suatu permainan dimana dua layang-layang saling belit di udara … bukan saja beradu ketrampilan menarik ulur layangan … tetapi juga adu kuat dan adu tajam benang gelasannya.   Mengingat pentingnya peran benang gelasan ini … maka kadang kala … adaaaaa saja info iseng yang mengusulkan “campuran-campuran” (aneh) lainnya untuk membuat benang gelasan tersebut lebih paten.  (Dan info tersebut … sudah pasti … tidak bisa dipertanggung jawabkan kebenarannya)(namanya juga info iseng bukan)(Tapi celakanya kami mauuu saja mencoba ramuan aneh tersebut).  Campurkan daun ini itu … campurkan buah ini itu … sampai dengan … campurkan kotoran ayam di adonan benang gelasan tersebut.  Hahahaha … *entah apa hubungannya … kotoran ayam dengan kadar ketajaman benang gelasan …).(Sungguh jijay membahana cakrawala citra persada … !)

Namun yang jelas … semua itu … Layangan berikut pembuatan benang gelasannya … Sungguh merupakan kenangan masa kecil yang sulit dilupakan

 

Apa dulu Anda juga suka main layangan ?

Salam saya

om trainer1.

.

.

Incoming search terms:

  • cara membuat layangan aduan
  • cara membuat layang layang aduan
  • cara curang main layangan
  • benang gelasan paling tajam
  • musim layangan aduan

social network

nh18

Iya Bu …
Sekarang relatif membahayakan …
karena kadang anak-anak itu mengejar layangan putus sampai ke jalan-jalan …
ditambah lagi … tak ada lapangan … akhirnya mereka main di pinggir jalan juga

salam saya Bu

cheila

saya pernah om main layangan….dulu sama pak tukang pas lg bangun rumah…..kalo gak dl suka ikut lari2 ngejar layangan putus habis gelasan gitu om…

hehe

RZ Hakim

Waaaah, di tempat saya sudah lama sekali nggak ada musim layangan. Membaca tulisan ini, saya jadi kangen masa kecil. Saat-saat dimana saya ‘nggelas’ benang cap sayap 500 yard, dengan memanfaatkan pilar-pilar masjid, sebelum akhirnya dimarahi sama orang-orang dewasa yang tinggal di sekitar masjid, haha.. Kemudian, hadirlah senar (anak di tempat saya bilang, ini gelasan toko).

Makasih ya Om, artikelnya keren 😀
RZ Hakim recently posted..The Old and The New PhotosMy Profile

nh18

Hahaha … Mas Bro malah masih inget mereknya …
pilar masjid ?
waaa … itu strategis sekali memang … untuk menjemur benang gelasan … qiqiqiqi

Salam saya Mas Bro

dey

dulu saya suka ngikut2 saudara yang laki2 buat main layangan. Kalau layangan udah di atas, baru deh saya boleh megang talinya.
Sampai sekarang, anak2 di lingkungan saya masih banyak yg main layangan. Tapi anak saya belum bisa nih main layangan.
dey recently posted..Akang dan NengMy Profile

nh18

Coba lihat komentar Fely di bawah …
ternyata nasib Ibu Dey sama dengan Fely …
dimana-mana sama ternyata …

Necky

om enha, saya pernah buat benang gelasan sendiri (tapi setelah itu saya prefer beli jadi aja hehehe). Saya pernah ngejar2 layangan seperti yg lainnya namun setelah dimarahin habis2an saya pensiun ngejar tp teteup main layangan. Saya pernah main curang waktu adu layangan karena bekerja sama dengan teman yg lain ‘mengeroyok’ musuh kita (hehehehe…jangan ditiru yah). Saya pernah juga belajar jadi penjual benang gelasan tapi ga berumur panjang karena malahan dimainin sendiri ….hehehehehe.
Masa2 yang tidak akan pernah kembali om….
Necky recently posted..Nego AbissMy Profile

niken

Saudara saya laki2 semua (waktu masih 4, belum 7). Kalau buat gelasan buat aduan kayaknya pakai pecahan gelas yang ditumbuk sampai halus.

nh18

Bener Bu …
kadang pake kaca semprong …
kami lebih sering semprong karena lebih lunak … gampang numbuknya …

felyina

Saya waktu kecil suka kabur dari jam tidur siang, Om. Lari ke kampung maen layangan sama anak kampung. Tentu saja, saya nggak dikasih hak untuk nerbangin layangan. paling juga disuruh megang kaleng gulungan benangnya. Sebagai upahnya, ntar kalo layangannya sudah naek, saya boleh megang talinya bentar. Hihihihihihi…… Pulang-pulang disambleki sama mama. T_T
felyina recently posted..Bukan MLM Bukan Money GameMy Profile

nh18

Coba lihat juga komentar dari Teh Dey … diatas …
Ternyata nasibnya persis sama …
baru dikasih pegang benang kalau layangannya sudah mengudara …
ternyata sama dengan Fely … ajaib bukan …

vizon

Main layangan? itu salah satu permainan masa kecil saya, Om.. Kalau jaman dulu kita harus bikin dulu kalau mau main. Tapi, kalau sekarang, tinggal beli di warung, hehe.. 🙂

Btw, salah satu keinginan saya yang belum kesampaian adalah menonton festival layangan yang sering digelar di pantai parang teritis, Om.. Duh, waktunya seringkali tidak singkron dengan posisi saya. Padahal, Kweni-Parangtritis jaraknya hanya serebusan telor doang.. 😀
vizon recently posted..makan lem di kendariMy Profile

prih

Saat kecil saya main layangan dengan peran’metek’ memegang layangan selagi pasangannya mengulur benang hingga panjang tegang dan layangan siap dinaikkan.
Tembang .. angin ..angin undangna barat gede,dak upahi duduh tape (angin panggilkan angin kencang, kuberi upah air tape) pun dilantunkan.
Salam
prih recently posted..Punakawan dan Jadah Manten di Bangsal KepatihanMy Profile

The Others

Walau dulu suka main layangan, tapi aku gak pernah bisa buat benang gelasan. Temanku cowok yang suka melakukannya… dan agar benang gelasannya “kuat” pewarnanya dicampur dg tumbukan kaca lo hehehe

inten

Layangan adalah salah satu permainan anak lagi-lagi yang tidak saya pahami dimana asyiknya, mungkin karena saya tidak pernah memainkannya. tapi selalu suka nonton festival langan, itupun lebih karena bentuk layangannya.
inten recently posted..NyepiMy Profile

Lyliana Thia

Wah ternyata seperti itu ya adu layangan… Jd ternyata layangan putus itu memang ada sebabnya… Eaaaa sy baru tau loooh…. Hahhaa… Maklum mainannya dlu ya masak2an aja…. Hihihi…

Yg jelas sy tau, mengenang masa kecil itu bisa membuat seseorang awet muda… Heheee… 🙂
Lyliana Thia recently posted..Ultah Paman di Godongijo NurseryMy Profile

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge