WISATA ANGKOT

.

21 Maret 2013

Wisata Angkutan Kota. 
Mohon maaf mungkin judulnya terasa arogan banget.  Naik angkot kok dianggap wisata sih ??  Mentang-mentang sekarang punya kendaraan sendiri ya ?

Bukan … bukan begitu maksud saya.  Yang jelas saya hanya ingin sedikit mengulang masa-masa saya sekolah dulu … masa dimana saya setiap hari naik angkot.  Angkutan Umum Kota entah metro mini atau bis kota dan yang sejenisnya.

Hari ini saya mengurus seuatu di sebuah kantor pemerintah di daerah Mampang.  Beberapa pembaca sahabat lama saya pasti tau kantor apa yang saya maksud.  🙂

Selesai mengurus sendiri urusan saya disana.  Saya pun bergegas pulang.  Hari masih relatif pagi.

Ahhhaaaa … bagaimana kalau saya pulangnya naik angkot nih … ??? Asik kali yaaa … !!!

Saya memang sengaja tidak membawa kendaraan sendiri.  Karena kantor ini lahan parkirnya sangat sempit.  Susah parkirnya.  Kalaupun dapat parkir,  pasti nanti keluarnya sulit … karena sudah tertutup oleh mobil lainnya.  Nggak bisa keluar.  Mesti nunggu lama.  So … membawa kendaraan adalah sebuah keputusan yang tidak cerdas.

Maka jadilah hari ini saya pulang naik bus way dari Mampang ke Ragunan.  Kok ke Ragunan Om ?
Sebab bus way yang lewat Mampang jurusannya ya hanya ke Ragunan. 

Sampai di Ragunan … saya celingukan.  Saya bermaksud mencari Kopaja S 13.  Kopaja baru nyaman ber AC jurusan Grogol.  Saya nanti mau berhenti mampir ke Pondok Indah Mall.  Tapi ternyata untuk menuju pangkalan S13 ini … saya harus naik angkot merah 12 C dulu.  Kenapa begitu ?  Sebab … Busway berhenti di terminal pintu depan masuk Kebon Binatang Ragunan.  Sementara Kopaja AC S13 yang saya cari itu adanya di pintu belakang Kebun Binatang Ragunan.

Ya … saya baru tau … bahwa pintu masuk Kebun Binatang ragunan … dan pintu keluarnya itu … Berbeda … !!!  (Ini kata sopir angkot lho). 
Dan jaraknya pun lumayan jauh (selebar Kebun Binatang pasti …)

Singkat kata … sampailah saya di pintu keluar Belakang Kebun Binatang Ragunan.  Naik Kopaja AC 13 … nunggu sebentar … langsung seeerrr menuju ke Pondok Indah Mall. Di Pondok Indah Mall saya cuma makan siang doang …  Setelah itu langsung menuju pulang.

Naik Bus Way lagiiii … ke jurusan Lebak Bulus … Mengapa kok ke Lebak Bulus ??? Sebab … Bus Way yang lewat PI Mall itu ya hanya yang ke Lebak Bulus saja.

Sampai di Lebak Bulus … matahari sudah semakin tinggi … puanas pwoll …

Saya ganti Angkot yang sebenar-benarnya angkot Jakarta.  Angkot biru bernomer 106 … jurusan Lebak Bulus – Parung.  Sekali lagi … inilah yang disebut angkot yang sebenar-benarnya angkot … Panas … tidak pakai AC … hanya pakai angin … lengkap dengan Sopir yang bersuara keras (tapi hatinya baik) … klakson menyalak tiap sebentar … plus minggir berhenti tiap beberapa meter … menurunkan … menaikkan … dan menunggu penumpang …(ciri khas penumpang angkot adalah … kalau pintu angkotnya belum pas bener sampe di depan batang hidungnya … dia belum mau naik.  Dan kalau mau turun itu harus ditunggu sampe bener-bener pas di depan gang yang dia mau …)(Biar naik angkot yang penting mentalnya mental juragan …)(hahahah)

Bagaimana dengan Aroma ??? tentu saja … bau parfum deodoran yang bercampur asap knalpot dan keringat !

Angkot 106 ini melewati Cireundeu arah Pondok Cabe.  Melewati perumahan tempat saya tinggal.
Dengan peluh bercucuran … akhirnya sampailah saya di rumah.

Biaya total siang ini adalah : Rp 17.000
Bus Way dari Mampang ke Ragunan = 3.500
Angkot 12 C dari Ragunan depan ke Ragunan belakang = 2.000
Kopaja AC ke Pondok Indah = 5.000
Bus Way dari Pondok indah ke Lebak Bulus = 3.500
Angkot 106 dari Lebak bulus ke rumah = 3.000

Memang agak repot … panas dan lama …

Tapi Sensasinya tiada terkira …
Sensasi menikmati memori masa SMA …

(walau dengan rute yang sangat berbeda)

 

Kapan terakhir anda naik Angkot ???

(dan sebagian pembaca pun berujar gusar … “Saya mah tiap hari Ooommm … !”)

 

Salam saya

om trainer1.

.

.

Incoming search terms:

  • jakarta ke surabaya kebon binatang turun k stasiun mna

social network

dani

HIhihihi.. bener banget Om. saya mah tiap hari meskipun cuman dari kantor ke stasiun, 😛
Naik angkot dan melakukan hal-hal yang dulu kita lakukan kadang memang membawa kembali memori lama dan membuat kita bernostalgia ya Om
dani recently posted..Liburan SingkatMy Profile

ded

He3 klo om nanya kapan terakhir naik angkot? Saya baru ingat iya ya sudah lalama.
Tapi yang jelas ketika msh sekolah sy dekat sekali dg kendaraan ini, mulai dari bemo, mikrolet maupun bis kota…… 🙂

yeye

Emg paling ga ok parkiran dsitu yah Om, kecil bqt.
Wah jd nya muter2 yah Om hihihi.. S13 emg mangkalnya dipintu ragunan satunya lg om. Klo aku bkn nya sombong ga mau naek angkot tp aku lbh sk naek ojek hihi praktis dan ga stress liat angkot yg ngetem nya kelamaan 😀
yeye recently posted..Macem-Macem Cerita..My Profile

vizon

Baruuuu saja kemarin saya naik angkutan umum, Om..
Jadi, di hari Kamis kemarin, kami semua punya urusan yang hampir bersamaan di jam yang sama. Afif ada kegiatan sekolahnya yang membutuhkan transportasi wira-wiri yang fleksibel. Istri saya harus mengurusi kegiatan outbond di sekolahan Fatih, sementara saya ada keperluan di kampus UIN Jogja.

Karena kami hanya punya dua sepeda motor, maka tentu harus ada yang mengalah. Jadilah saya yang mengalah, karena urusan saya hanya di dalam kampus. Maka, saya pun diantar oleh istri ke kampus.

Masalahnya adalah ketika urusan saya selesai dan mau pulang ke rumah. Karena istri saya dan Afif masih sibuk dengan urusannya, maka saya putuskan untuk pulang pakai bus trans Jogja dan nyambung lagi dengan bus kota ke Kweni. ketika naik bus trans Jogja sih enak dan adem. Tapi, pas naik bus kota ke Bantul, alhamdulillah, mandi keringat, hehehe..

Kalau di Jakarta, dulu saya sering naik kendaraan umum tersebut, Om.. Tapi sekarang, karena diburu waktu, saya lebih sering naik ojek saja, karena kelihaiannya mencari jalan-jalan tikus, hehe.. 🙂
vizon recently posted..dahulu dan baharuMy Profile

LJ

hehhe, iya om.. aku tiap hari naik angkutan umum campur jalan kaki.

di jakarta yang macet dan susah lahan parkir memang harus cerdas dalam merencanakan perjalanan.. jangan sampai urusan kita hanya sebentar, eh kejebak parkir dan macet malah berjam2.

di PIM ada menu makan siang yang menarik ya om..? hmm, kira2 apa ya..? 😛

The Others

Ternyata kalau dinikmati naik angkot serasa wisata (putar2 kota) ya Om… 🙂
Itu namanya menikmati hidup hehehehe.
Kalau aku… terakhir naik angkot sih waktu kuliah dulu, Om. Itu berarti sudah beberapa tahun yang lalu *langsung merasa sangat tua*
The Others recently posted..Yang serba 3My Profile

catatan kecilku

Ternyata tarif busway itu murah ya? Kukira mahal lo, Om. Maklum… aku belum pernah naik busway sih.
Kalau di kotaku ini, aku gak pernah naik angkot, tapi lebih suka naik becak. Isis… semriwing… hehehe

fahrizi

kalau saya sih tiap pulang sekolah pasti naik angkot omm… Emang sih rada panas, tapi seneng juga kan bisa liat pemandangan di jalan..hahaha… (padahal yang diliat itu- itu juga)

Tapi rame nya lagi kalau ada orang yang ngobrol di angkot…bisa ikutan dengerin cerita mereka..hahahhaahha

salam hangat om..

Mama Olive

Hhiihi…AKu dah lupa naek angkot kapan Om, soale keseringan ngojek.
#gaya banget

Oiya, bulan kemaren dari jakarta, turun di Travel. di kasih budget naik taxi..
Karena lama nunggu, ya ada aja pake angkot langsung ngantor..
Pinter kan Om? Lumayan jatahnya buat ngebaso wkkwkwk…
Mama Olive recently posted..Tukang Foto itu Blogger Bali, HBD !My Profile

Orin

Iya Om, kadang naik angkutan umum begitu menyenangkan kok, asal ga sering2 hihihihi

wiken lalu nge-busway ke Graha Indonesia dr Pulo Gadung, pulang ke rumah naik angkot, baru dijemput akang matahari di depan gang, seruuuu he he
Orin recently posted..Berani Cerita #04 SelesaiMy Profile

krismariana

kapan terakhir naik angkot? hmmm … sepertinya sudah hampir seminggu yang lalu om. wong beberapa hari ini di rumah saja.

sejak di Jakarta, saya ke mana-mana naik kendaraan umum. sensasinya memang luar biasa. hehe. saya berharap kendaraan umum di ibu kota ini lebih manusiawi. kasihan orang-orang yg sudah tua. kalau mereka punya kendaraan sendiri dan ada yg mengantar, masih mending. kalau mesti jalan sendiri? kebayang deh kalau ada mbah-mbah “buyuten” naik turun tangga halte TransJakarta. 😀
krismariana recently posted..Ketika Bawang MelambungMy Profile

Pakde Cholik

Sekali waktu memang harus merasakan hal-hal yang dulu pernah dirasakan ya om.
Saya juga pernah naik angkot ketika dinas di Merdeka Barat, tahu 2005. Yang agak jauh adalah naik angkot dari terminal bis Pulo Gadung ke Mess Matraman. Rasanya seperti rusa masuk kampung, clingak-clinguk nggak tau arah padahal hari sudah malam. Ini gara-gara mobil dinas saya habis kanvas kpoplingnya di Purwakarta, saya dari Cimahi.

Akhirnya tanya-tanya angkut yng jurusan Matraman dan sampai mess dengan aman dan kumut2.

Salam hangat dari Surabaya
Pakde Cholik recently posted..Don’t Be LateMy Profile

dey

sampai sekarang, kalau ngga ada suami, kemana2 saya masih naik angkot. Kalau lagi nggak di buru2, suka iseng merhatiin ulah para penumpang/sopir angkot atau jalan2 yg dilalui, seru aja. Tapi kalau diburu2, wah .. bete aja yang ada.
dey recently posted..Usia Hanyalah Sekedar AngkaMy Profile

saidah

Hihihi ngebayangin Om berpeluh keringat desak2an sama penumpang angkot, iya sih suka kangen akan hal2 ky gitu…aku udah lama gk naik angkot om, terakhir tahun 2008 kynya 🙂
Ngebayangin aku yg naik angkot di jkt huaaaa bisa modyar kalo gk ngerti jurusan2nya yak 😀 tp pengen kapan2 kesana sekalian bawa Aping sama Meca hehehe
saidah recently posted..Madu dan RacunMy Profile

Esti Sulistyawan

Biar naik angkot yang penting mentalnya mental juragan …

Hahaha setuju banget, Om. Yang paling ngeselin klo naik angkot pada pengen duduk deket pintu. Padahal di dalam masih lega, mana bawaannya seabrek. Kan susah yang mau naik turun.
Esti Sulistyawan recently posted..Namanya HaydiMy Profile

marsudiyanto

Jaman sekolah, saya malah nggak naik angkot tapi naik sepeda Om.
Jaman kuliah juga enggak, karena kebetulan rumah bulik saya nempel dengan kampus.
Nah justru saat awal mengajarlah saya naik angkot.
Mestinya pakai motor tapi sengaja saya titipkan, lalu ganti angkutan umum.
Tujuannya cuma satu, biar bisa barengan murid sekalian menyeleksi siapa tau ada yg pas buat dijadikan bini.
Naik angkutan umum bareng murid penuh sensasi. Selain nggak kena angin dan matahari, duduk berdesakan dengan murid juga sesuatu sekali.
marsudiyanto recently posted..Pernyataan StandarMy Profile

kakaakin

Ampun-ampun deh naik angkot di Jakarta, Om..
Hehe… Kemaren pas mau ke Ciputat, itu supir2 angkot kayak punya 9 nyawa. Udah tau macet, ada lowong dikit aja udah tancep gas. Eehh jadinya hampir nabrak mobil di depan. Tapi ya seru juga sih. Pengalaman… 😀
kakaakin recently posted..Just For YouMy Profile

Nikolas

selamat siang pak, kalo dari pintu ragunan belakang tmp kopaja s13 mau k ragunan depan naek angkot S12/12C ato yg laen?

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge