GTO

.
(Tolong dibacanya “Ge Te O” yaaa … bukan Ji Ti Oh …)(Nggak usah gaya-gayaan sok nginggris … karena ini singkatan dalam bahasa Indonesia)

a. k. a Gerbang Tol Otomatis
Kadang saya memelesetkannya menjadi … Gardu Tanpa Orang.  Karena memang di pintu tol ini tidak dijaga petugas.  Yang bekerja hanyalah palang pintu dan sensor.  Bisa pakai E Toll Card … tempel kartu … palang terbuka … langsung melenggang.  Bisa pula pakai E Toll Pass ... mobil dilambatin … let the sensor works … palang kebuka … langsung bisa lewat.  (note : di dalam kendaraan kita sudah diinstal semacam alat yang bisa dibaca oleh sensor di GTO tersebut)

Saya menggunakan E Toll Card.  Kartu Tol, yang sewaktu-waktu bisa saya isi ulang.  Ini untuk memudahkan saya berkendara dan juga untuk kelancaran perjalanan kita.  Karena biasanya yang melewati GTO ini sedikit … antrian menjadi lebih cepat … jalan bisa lebih asoy geboy … lancar jaya nggak pake lama.

(sementara kalau di Gerbang biasa … petugas loket tol perlu waktu untuk menerima uang … menghitung uang kembalian … menyerahkan kembaliannya … belum lagi kalau kembaliannya banyak … wah semakin lama deh prosesnya).  So … pake E Toll card dan lewat GTO adalah solusi cerdas untuk kenyamanan berkendara anda.

.

Ada apa dengan GTO Om ?
Saya punya pengalaman yang tidak mengenakan.  Sebetulnya bukan karena GTO ini sih … tetapi karena ulah sesama pengguna jalan Tol …

Rabu, 17 April 2013
Trainer mengurus dokumen ke BPN di kawasan Tigaraksa Kabupaten Tangerang.  Jam tiga sore kelar semua urusan, trainer pun berkendara pulang ke Cireundeu.  Lewat toll Merak – Jakarta.

Saya keluar toll di exit Tangerang.  Saya perhatikan ada sekitar 6 – 8 loket bayar toll tersedia disana.  Dua diantaranya adalah GTO.  Ada tanda khusus jelas-jelas segede gaban.  Dan seperti yang sudah-sudah jalur loket GTO itu pasti sepi … Sementara jalur loket lainnya … mengular antrian kendaraan yang panjang.

Tiba-tiba saja dari arah kiri datang sebuah mobil (Av****atau Xe*** gitu … saya lupa mereknya) yang memotong kendaraan saya … oknum pengemudi tersebut langsung masuk jalur GTO.  Nggak pake sen … nggak pake ba bi bu … apa lagi sopan santun berkendara …  Saya ampai kaget tidak menyangka akan ada mobil yang memotong saya sedemikian rupa …

Dan mau tau apa yang terjadi … setelah sampai di loket … pengemudi tersebut celingukan … Yes … Pengemudi katro ini tidak tau bahwa ini adalah loket khusus untuk mereka yang punya E Toll Card atau E Toll Pass …  Sementara mereka mau bayar tunai …

Dia mau mundur … tentu tidak bisa lagi  … di belakangnya sudah ada kendaraan saya … dan dua tiga kendaraan lainnya … (dan terus berdatangan mobil-mobil lain yang mengantri disitu).   Tentu saja dia stuck tak bisa mundur. 

Penumpang mobil tersebut turun dan meminta maaf pada saya … Aarrrgghhh … Pengemudi pengecut … mengapa menyuruh temannya untuk turun meminta maaf … bukan dia sendiri yang turun …

Saya diamkan sebentar … biar mereka menikmati akibat perbuatan mereka … hahaha … dimarahin orang banyak … karena menyebabkan stuck gara-gara salah masuk jalur GTO.

Akhirnya … saya pun bilang pada mereka.

“Udah … pakai kartu toll saya saja, nanti anda bayar ke saya tunai ya … lain kali diliat jalurnya ya Mas …  “  sambil saya serahkan kartu saya ke orang yang turun tadi …

Singkat kata … palang terbuka … mobil katro itu bisa jalan … dan si teman mengembalikan kartu saya.  Plus memberikan selembar Uang …

And you know what …
Biaya Toll exit Tangerang adalah Rp. 2000
Dan … mereka bayar ke saya … Rp. 1000 …

Aaarrrggghhhhh tekor eiykeh … !!!
(nasib mu Om  … Om …)

Hahahaha …

Salam saya

om trainer1

.

Note :
Tiga pelanggaran si Pengemudi tersebut adalah …

  • Nyerobot dan mengemudikan kendaraan dengan memotong semena-mena
  • Menyebabkan stuck antrian di loket GTO
  • daaaannn … bayar ke gua kurang seribu perak  … !!! (hah)

 (enaknya diapain ya pengemudi macam begini ????)

.

.

Incoming search terms:

  • kepanjangan gto
  • pengendara yg tidak boleh masuk tol gto

social network

applausr

sial tuh orang… sudah ditolongin masih nyatut juga.. 🙂 yang ikhlas ya Om. Saya kalau hari hari pake GTO terus.. tapi kartunya sering rusak. jadi saya selalu beli baru kalau sudah tidak responsive ke mesin sensornya..
applausr recently posted..No Turning BackMy Profile

Una

Aku kira Om NH mau reviu sinetron Jepang judulnya GTO 😀 😀
Wow, kok… pelit amat sih itu orangnya? Hahaha…
Biasanya mah kalau ditolongin, ngasihnya lebih, eh ini malah kurang wkwkwk…
Una recently posted..Kutukan KayaMy Profile

fahrizi

Wahahahahahahahahaha….. Ampun deh itu mah Om….
Udah enak dibayarin…. balikin udang nya kurang lagi… aduh itu mah nyesek pisan om. Wahahaha.
Tapi emang om, di jalan sekarang banyak banget pengendara yang engga tau sopan santun… asal belok… engga ngasih tanda dulu… kalau pagi misal nya.. mentang- mentang kosong lampu merah di terobos aja…

Sabar ya ommm….
😀

salam hangat…
fahrizi recently posted..Ketika Mencoba LepasMy Profile

Pakde Cholik

1. Gaban itu apa artinya ya ?
2. Itu tentara bukan om?
3. Saya salut dengan kebaikan om meminjamkan kartu tanpa curiga bahwa penumpang/pengemudi depan membawa lari kartu tersebut.
4. Tekor 1000 semoga dikembalikan menjadi 10.000
5. Sopan santun di jalan raya sebaiknya dilakukan untuk kenyamanan diri sendiri maupun orang lain

Salam hangat dari Surabaya
Pakde Cholik recently posted..Kontes Unggulan:Sehari Menjadi SrikandiMy Profile

nh18

Gaban itu maksudnya … ungkapan untuk menggambarkan … ukuran yang Besar Sekali …

Mengenai Pengemudi dan Penumpang itu ? Bukan pak de ,… Bukan Tentara … Sepertinya bukan tampang tentara.

amiiinnnn

Salam saya Pak De

nh18

Bukan … ini bukan si Juki …
kalo si Juki mungkin palang pintu juga disikat ama dia …
hahaha

asfia

menjengkelkan kali ya om, hehe anggap aja sperti US Ujian Sabar yang mau naik tingkat lg. smoga om dapet ganti lebih dari kejadian ini. karna memudahkan urusan orang lain itu akan membuahkan kemudahan yang akan kita rasakan kelak dan berlaku juga sebaliknya bila kita mempersulit orang lain maka akan berbuah kesulitan itu balik kediri kita sendiri dalam situasi dan kondisi lain. hehe itu nasihat bapak saya untuk diri saya om, 🙂

keke naima

aaaarrrggghh *ikutan teriak

Msh ada aja kejadian gini ya, Om. Pdhl udh jelas segede gaban itu rambu2nya. Atau jgn2 yg pengendara mobil xxx itu lebih memilih diomelin orang sejalan tol, yg penting bayar tolnya ngirit. Kan kalo dia sering bolak-balik masuk tol lumayan jg ngirit 50%. Hehe *Duh, sy malah negative thinking hihi
keke naima recently posted..1st Giveaway : Jalan-Jalan Seru untuk Keke dan NaiMy Profile

Idah Ceris

Hari ginii masih memotong jalan? Gak kereeeeeeeeeeeeen. . .
Udah katrok, bayarnya pakai utang 1.000. . wkwkwkwk

Sabar ya, Om. Meski mereka masih ngutang 1.000, tapi punya Om di sana sudah dituis berlipat. 🙂
Idah Ceris recently posted..Lemak Jenuh dan EsensialMy Profile

Ratna

Woww! Malunya ketinggalan di gunung. Katro bin norak bin nyebelin. Aduh bangett *_*

Numpang GTO ya, Pak. Getokin Tuh Orang.

Nining H.

Embeeerrrr…! keselll banget kalo lagi ketemu yang begitu. (sorry ikut emosi).
Beberapa kali mengalami seperti itu pas keluar tol jagorawi.
Malah ada yang sok-sokan mau bayarnya pake kartu kredit…??!! Dia coba scan segala macam kartu.. Halahhh..(capee deee!!). Hahaha…. Kesel kesel kesiaaaan gitu deh ngeliatnya.

nh18

Yang menyebalkan itu … melihat tampang driver ituh …
aku masih inget bener garis mukanya …

hahaha

ded

Saya kok ikut kesal ya Om sama orang katrok tapi belagu kayak gitu, tidak tau sopan santun. Sudah dibantuin tapi punya rasa terima kasih… :((
ded recently posted..AIE KAWAMy Profile

ded

Ralat Om : Saya kok ikut kesal ya Om sama orang katrok tapi belagu kayak gitu, tidak tau sopan santun. Sudah dibantuin tapi ga punya rasa terima kasih… 🙁

PS: Begini nih Om kalau saya kesal
ded recently posted..AIE KAWAMy Profile

prih

Ikutan mangkel juga sambil baca, sebenarnya kasihan beliau sedang ‘kekurangan’
1. Kurang sabar, hingga memotong jalan mengabaikan tata krama dan keselamatan
2. Kurang ‘terampil’ membaca dan mematuhi aturan main di jalan raya
3. Kurang tahu berterima kasih
Kekurangannya akan dikuadratkan menjadi plus di sisi Dhimas.
Salam
prih recently posted..Pesona Dewi-dewiMy Profile

Oyen

xixixixi… tauk gak Kek, sopir Oyen pernah jadi salah satu orang yang salah masuk gerbang e-toll padahal gak punyak kartunya… haiyo bar iku kita dimarahin petugasnya, untung yang antri di belakang cuman 1 dan itupun agak jauh, jadi kita gak begitu nyusahin, sekalipun tetep aja bikin repot petugasnya…

eh eh, tapi kalo cerita diatas bukan Oyen dan sopir Oyen ya… hohohoho… 🙂

chocoVanilla

Wedeh, kalo berhadapan dengan emak-emak macam saya, tak tagih kurangnya. Kalo dia bilang gak punya uang kecil, saya bilang ada kembaliannya. Jika tetep ngeyel, mending tak balikin seribunya dengan wajah mendongak dan senyum mengejek. Huh! Ini bukan soal seribu tapi lebih pada pengen memberi pelajaran dan rasa malu buat mereka. Enak ajah!
chocoVanilla recently posted..[BeraniCerita #09]: CameliaMy Profile

yati rachmat

Om Trainer, enaknya “tu orang” ditatar, biar ngerti kehidupan orang-orang elit tuh yang biasa pake E-Toll. Pasti dia itu bukan salah masuk pintu toll, Om, tapi gak ngerti, hehehe… Semoga yang 1000 sudah dapat ganti dari Allah ya Om jadi satu jeti. Aamiin.
yati rachmat recently posted..Pemeliharaan Kecantikan Wanita.My Profile

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge